low waste coffee order

How To Make Your Coffee Order Low Waste

Home & Living Low Waste Lifestyle Swap This For That

Halooo..

Kali ini saya pengen bahas tentang percobaan pertama saya dalam mengurangi sampah, khususnya plastik.

Jumat kemarin saya lagi pengen banget Cafe Au Lait-nya Mister Donut, trus saya juga jenuh banget kalau harus nugas di kamar, pengen cari suasana berbeda ceritanya, jadi ya saya datang aja ke MisDo buat ngilangin bosen.

Saya dateng kurang lebih bertepatan saat MisDo baru buka, sekitaran jam 9 pagi, nah kondisi emang agak sepi sih, cuma ada dua orang yang lagi main gadget di meja samping saya.

Sebelumnya saya udah niat banget pengen nyoba make gelas sendiri untuk order kopi favorit saya, soalnya emang selama ini cafe au lait yang saya order disajikan dalam gelas platik transparan bertutup, plus dengan sedotan plastik yang dibungkus juga dalam plastik. Too many plastic right? apalagi saya ordernya langsung yang ukuran large.

Pas di rumah, saya uda siapin banget, bawa mason jar yang ukuran 1 liter sama sedotan dari stainless sendiri, trus dimasukin dalam tote bag.

Awal-awal rada gelisah ya, soalnya ini pengalaman pertama saya untuk minta seseorang nge-switch penggunaan single use plastic yang mereka sediain gratis ke media yang saya bawa sendiri, which is reusable produce bag atau wadah sendiri seperti lunch box atau mason ajar. Kenapa saya bold tulisan ini? karena jelas mungkin kalau orang yang belum paham, mikirnya kok dikasih yang mudah tapi mau ribetin diri sendiri sih.

Saya diuntungkan dengan kondisi tempat saat itu yang emang masih sepi, jadi gak ada yang liat terang-terangan ke saya.

Bagaimana Cara Saya Order Kopi Tanpa Plastik?

Jadi Mister Donut ini emang aplikasiin self-service approach ya, dimana konsumen yang langsung datang ke meja pelayanan untuk order dan bayar, kayak di KFC atau gerai fast food biasanya. Nah kebetulan saat itu yang jadi pelayannya adalah cewek, jadi saya agak sedikit nyaman sih karena komunikasinya bisa cewek sama cewek. Saya bilang “mba, saya mau mesen cafe au lait ice yang large, tapi bisa ditaro di wadah saya sendiri gak ya?” (saya langsung kasil liat mason jar saya yang sebelumnya ngumpet dibawah a.k.a disembunyiin. 😀 )

Mbaknya rupanya welcome banget sih, walaupun ya keliatan sih dari raut wajahnya kalau dia bingung, mungkin mikirnya makan di tempat kok tapi pake bawa botol minum ya. wkkwkw)

Tapi tetep sih dia ngeladenin saya ramah banget seperti biasa, dan surprisingly gak makan waktu lama kok buat ngelancarin aksi saya ini. Padahal saya sempat was-was kalau-kalau gak dibolehin karena takut penakarannya jadi gak sesuai sama takaran botol biasanya. Rupanya ketakutan saya gak kejadian, mbak-nya langsung bilang kalau nanti minuman saya bakal langsung dianter ke meja.

Sedangkan donut yang saya order bisa saya bawa langsung setelah membayar, dan memang donutnya ditaro langsung dalam piring sih, jadi gak masalah lah ya.

Nah, setelah menunggu beberapa saat, mbaknya akhirnya nganter pesenan saya, saya gak lupa bilang makasih sambil senyum, karena ini menurut saya perlu ya, soalnya kan bisa dibilang ini mungkin sedikit merepotkan dia yang biasanya bisa luwes sendiri kalau nyajiin minuman pake gelas plastik, jadi wajar kalau masih terlihat agak kaku.

Dan keliatan pas saya liat mason jar saya emang ditutupnya kurang rapi, karena kan emang mason jar punya dua lid ya, dan itu emang gak tertutup dengan rapat sih.

Nah saya pribadi belum berani request banyak-banyak lagi (beneran saya takut banget ngerepotin), alhasil saya tetep aja ngebiarin mbaknya ngasih tissue di nampan minuman saya walau sebenarnya saya gak butuh-butuh amat. Tapi trik saya supaya mencegah mbaknya naro sedotan plastik tanpa harus saya request sendiri adalah saya langsung ngasih mason jar beserta stainnless straw saya saat order sebelumnya, jadi pasti mbaknya mikir kan ya kalau pesenan saya gak perlu pake plastic straw lagi.

zero waste coffee
zero waste coffee

Nah, tiba waktunya saya menikmati minuman saya 😀

Sebenarnya, ini juga pengalaman pertama saya pakai mason jar sama stainless straw. 😀

Emang baru banget dibeli dan belum pernah dipake sebelumnya.

Jadi pas awal-awal nyedot minuman, agak berasa ngilu ya di gigi, apalagi ini kan minuman dingin, tapi selanjutnya bakal lebih terbiasa kok. Tapi, saya yang kebiasaan dari dulu suka gigit sedotan kalau lagi minum, jadi agak kaku sih pas harus pake straw ini, kan teksturnya keras ya, gara-gara ngegigit inilah jadinya saya agak ngerasa ngilu di gigi pas awal-awal (dan sebenarnya ngegigit sedotan plastik emang gak baik ya untuk kesehatan). hehe

Sempat was-was juga saya nyenggol gelasnya, terlebih emang mejanya agak kecil, apalagi saya orangnya emang agak ceroboh. Tapi so far gak kejadian sih ya. 😀

Pas uda selesai, saya tinggal tutup gelasnya sama masukin straw ke tote bag sebelumnya. Cuciny abisa sampe rumah, atau kalau mau bilas dulu di westafel yang disediain di coffee shop juga oke. 🙂

Trus sebenarnya agak PR ya bawa-bawa mason jar kalau berpergian, karena uda pasti bawaan jadi agak berat, apalagi kalau bawaannya pada hari itu emang lagi banyak, makanya solusi saya gak pernah naro mason jar di tas pundak langsung, alternatifnya saya taro tote bag trus jinjing pake tangan.

Highlight!

Tapi dari sekian banyak tantangan yang saya hadapi saat itu yang mungkin bagi sebagian orang dianggap ribet, saya ngerasa plong banget karena berhasil menantang diri saya sendiri dan berhasil membuat satu perubahan sederhana dalam mengurangi masalah plastik ini. Beneran, rasanya seneng banget dan ketagihan pengen melakukan perubahan kecil lainnya lagi. Semoga hal positif ini gak saya praktekin sampe disini aja ya, tapi diterusin sampai forever, hehe. Makanya saya gak mau yang pusing banget di awal, kalau emang belum bisa, yaudah saya gak maksain diri (tapi tetep sambil belajar dan cari tau gimana caranya biar saya lebih praktis dan nyaman dengan lifestyle baru saya ini), yang penting saya sudah mulai take action dalam perubahan kecil untuk saya pribadi yang mungkin masih berdampak kecil bagi lingkungan.

Tapi seperti yang sudah saya katakan sebelumnya di postingan saya yang Starting My Zero Waste Lifestyle Journey, kalau kita gak aware sama yang kecil, gak pernah ada yang besar, kalau 250 juta masyarakat indonesia at least ngurangin satu single-use coffee cup atau glass per hari, bisa mencegah 250 juta botol tersebut mengendap di tanah atau laut, ini impact yang besar kalau semua orang saling berusaha untuk berubah, tentunya dari hal-hal kecil.

Remember!

Kalau kata lauren singer, If someone gives you a look for doing something different,  it is not something to be ashamed of. You could be doing something they have never seen before, so think about it in a way that makes you a teacher, showing someone something new, and be proud. You rock!

Iya bener, kalau orang-orang lliat kita aneh, kebanyakan bukan karena mereka bermaksud merendahkan, tapi karena mereka belum paham apa yang sedang kita lakukan. Jadi tetap semangat ya!

2 thoughts on “How To Make Your Coffee Order Low Waste”

  1. Hei kakak cantikkk,
    Wahh, uda berani take action yak hehe

    Saya juga sudah memulainya kak, tapi different ways.
    Kalau saya :

    1. Selalu bawa goodie bag buat belanja, hehe. Meminimalisir plastik. Pernah kelupaan bawa goodie bag nya, rasanya nyesal banget tau kak. Ingin batalin belanjaannya eh baru ingat pas di udah kasir wkwk.

    2. Bawa kotak makan selalu kalau mau beli makanan seperti lauk yang udah jadi gitu.

    Memang benar kak, itu ngerepotin bangett, tapi rasanya puas banget uda ngurangin plastik, ya walau ga berdampak besar sih untuk ngurangin plastik, hm. Pengen banget ngajak yang lain buat diet plastik, tapi baiknya mulai dari diri sendiri dulu bukan? Hehe

    Semangat kak! Cerita nya memotivasiku, hehe, terus menginspirasi ya, thankyou..

    1. Hai Mei, aku turut seneng bacanya, keep inspiring people yaa, orang-orang butuh kamu untuk mulai sadar dampak baik dan buruknya 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.