St. Ives Apricot Scrub Review

St. Ives Apricot Scrub for Blemish Control Review

Beauty

Haloo..

Hari ini saya mau review scrub favorit saya saat ini, yaitu St.Ives Apricot Scrub untuk kulit yang ber-blemish.

Saya beli scrub ini di singapore bulan juli 2017 lalu, lupa banget harganya, tapi sampai sekarang produknya masih sisa banyak.

Kenapa saya suka scrub ini? karena tekstur scrubnya lebih kasar, bukan tipikal lembut yang malah gak kerasa apa-apa habis dipake.

Tapi kasarnya gak sampe melukai loh ya, tapi cukup untuk melakukan deep cleansing di kulit wajah.

Kalau abis nge-scrub pakai ini, kerasa banget kulit jadi mulus, komedo agak menipis dari biasanya. Permasalahan paling besar dari kulit wajah saya selain kering adalah berkomedo parah, makanya saya suka banget sama scrub yang teksturnya agak kasar seperti St. Ives ini.

St. Ives Apricot Scrub Review
St. Ives Apricot Scrub Review

Claimnya sih produk ini natural ya, tapi menurut saya gak senatural itu sih, produk ini masih mengandung alkohol dan parfum kok, dan kalau diliat ingredients-nya emang bukan 100% natural ya. Walaupun claimnya memang tanpa paraben, tapi bahan kimiawi yang “kurang baik” untuk kesehatan kan bukan cuma paraben ya. 🙂

Tapi memang scrub ini cukup efektif mengatasi masalah kulit saya, tapi kalau masalah minimize pores, saya gak ngerasain sih, tapi kalau mengangkat blackheads dan whiteheads emang bener, produk ini emang senjata saya banget kalau komedo uda mulai kerasa banget pas dipegang.

Saya kadang pakai selang sehari gitu, tiap dua hari sekali saya scrubbing, karena emang komedo saya bandel banget, kalau komedo aja diangkat otomatis sel kulit mati juga lebih mudah di angkat ya, dan so far selama ini gak masalah ya scrubbing sesering itu. Mungkin beda kalau kulitnya berjenis sensitif, kadang triknya juga saya cuma agak tekenin di hidung, kalau bagian pipi dahi saya pijatnya tanpa tekanan berarti, lembut aja.

Yang punya saya ini yang beratnya 170 gram ya, tapi katanya ada yang ukuran travel size juga. Kalau dilihat warnanya kayak warna oatmeal bercampur butiran berwarna orange, mungkin itu serat apricot kali ya. hehehe.

Juga masalah menghilangkan bekas jerawat, kayaknya iya sih, soalnya emang saya jarang banget membekas gitu jerawatnya, warna kulit gampang merata kembali, mungkin karena sel kulit mati tadi mudah terangkat ya, tapi sekali lagi ini asumsi saya aja ya, karena kan produk yang saya pakai untuk skin care ada beberapa macem, hehe. Jadi emang reviewnya saya tekenin banget gimana rasanya saat emang selesai scrubbing langsung.

What’s Next?

Habis pake scrub ini, biasanya saya lanjut pakai masker sukin, wah ini dua-duanya juara sih, emang kalau lagi pake dua-dua ini, saya emang kerasa wajah kayak kedetoks dari kotoran-kotoran yang menyumbat di wajah.

Tapi walaupun rasanya kayak kedetoks, saya tetep pakai micellar water dari corine de farm setelahnya, dan seringnya emang masih ada noda kecoklatan sih di kapas yang saya pakai, tapi emang gak sebanyak biasanya.

Tapi overall saya suka sih sama scrub ini, dan setau saya juga harganya gak mahal banget, cukup affordable. 🙂

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.