real-food-for-life

Real Food For Life – Eating Simplified, Living Energized!

HEALTH

Halooo..

Kali ini saya pengen cerita tentang gimana usaha saya dalam menjalani hidup sehat selama ini..

Gak selalu berhasil emang, apalagi weekend, kadang banyak temen se-kos yang ngajak go-food, kalau uda gini, biasanya jarang sih saya nolak, hitung-hitung waktu me-time bareng temen. Kadang-kadang juga belum bisa ngalahin nafsu sendiri, berat banget sih emang, hehe..

Tapi sebisa mungkin saya stick, biasanya kalau mood saya gak jelek banget, saya prefer masak sendiri di kos, trus bawa bekel ke kampus, gak jajan di luar.

Kalau ada yang ngikutin blog ini dari lama, pasti tau saya suka banget nonton youtube atau baca artikel-artikel tentang topik-topik kesehatan, minimalist, dan lingkungan.

Sejauh ini, dari semua informasi yang sudah saya dapatkan, saya bisa ambil satu garis besar.

Saya pengen banget hidup dengan penuh kesadaran, live consciously, dalam artian setiap apa yang saya lakukan saya tau apa impactnya bagi diri saya, orang-orang sekitar, ataupun lingkungan saya.

Dan ini rupanya sedikit nyambung dengan gaya hidup yang ingin saya jalani. Seperti kebanyakan orang pada umumnya, saya juga pernah berpikir bahwa energy atau protein bar atau berbagai macam cookies yang di jual di pasaran yang meng-claim produk tersebut sehat dan cocok untuk weight loss itu beneran alternatif makanan yang benar-benar sehat. Padahal kalau kita lihat ingredients-nya, bahkan sugar termasuk dalam 5 daftar ingredients pertama, yang berarti komposisinya termasuk tinggi dalam produk makanan tersebut.

Kalau saya dulu mikirnya “snack sehat” ini mangkas waktu untuk masak banget, tinggal beli satu kotak, tiap laper bisa dicemilin. Praktis banget kan yah. Nah semenjak saya banyak cari tau tentang gaya hidup ini, saya semakin tau bahwa idealnya hidup kita ya makan apa yang disediain oleh alam, yang belum diproses sedemikian rupa oleh manusia, karena “proses” itu kan bikin nutrisi makanan makin berkurang ya, apalagi ditambah ingredients tambahan yang kita gak tau sebenarnya itu apa, sering gak sih nge-cek ingredients list di produk makanan yang kita gak tau itu sebenarnya apa? saya jujur sering banget.

Ini deh ya saya kasih contoh satu video yang ngebahas fenomena greenwashing di US. Sekarang tuh banyak orang yang latah masalah diet-dietan ini, pengennya turun berat badan, tapi maunya tetep makan yang enak, gak ribet harus masak dulu, gak papa deh ngeluarin duit lebih banyak, agar bisa digantikan dengan kelezatan dan kepraktisan ini. Nah, ketika demand meningkat, maka penawaran semakin menjadi-jadi, makanya sekarang industri-industri makanan mulai concern dengan fenomena ini, dan makin banyak deh tuh makanan dengan label natural, organik, dan lain sebagainya. Saya gak mengeneralisasi semua ya, cuma sebagai konsumen, kita juga harus jeli menyikapi hal ini, ada baiknya baca baik-baik label di belakang packaging, biar sadar makanan yang kita konsumsi beneran sehat gak sih sebenarnya?

Padahal kalau dari dulu kita lihat ibu kita sendiri masak untuk keluarga emang ribet kan yah, pulang kerja harus tetep masak untuk keluarga dalam kondisi secapek apapun, emang gak ada yang praktis kalau dalam hal makanan, tapi ini salah satu manfaatnya bikin bonding antar keluarga itu makin kuat, kita tau bahwa ibu kita capek masak untuk kita, jadi kita lebih menghargai apa yang ibu kita masak. Kalau kata dr. tan shot yen, kita itu diciptakan bukan dengan cara praktis, maka hapus semua kata praktis dalam hal konsumsi makanan.

Maka dari itu, saya mulai concern banget sama apa yang saya makan, kadang kalau uda terlanjur makan makanan yang gak alami, saya sedikit merasa bersalah sih, tapi saya coba hapus perasaan itu, walau bagaimana pun saya sedang belajar beralih, dan itu bukan terjadi satu dua malam bahkan sebulan setahun, prosesnya bakal beda-beda setiap orang, tergantung gimana pola makan dia sebelumnya.

Nah, saya mulai beralih untuk makan real food, buat yang belum tau, jadi real food itu adalah sumber makanan alami yang belum diolah sedemikian rupa oleh manusia, apalagi masuk industri pabrikasi, jadi minim proses banget.

Jadi makanan utuh itu kita olah sendiri di rumah dijadikan masakan rumahan untuk dikonsumsi oleh kita ataupun keluarga. Jadi emang secara sederhana kita bisa bilang, kalau mau cari real food itu sebagian besar gak kita dapatkan di produk yang uda dimasukin dalam packaging, misalnya jus buah kotakan yang uda diproses sedemikian rupa sehingga menghilangkan nutrisi dan mengandung zat artificial yang menambah rasa atau ketahanan jus tersebut. Nah, kita gak tau kan ya zat artificial ini efek long run nya itu apa. Makanya ini bukan cuma masalah tentang nutrisi yang hilang, namun juga efek jangka panjangnya.

Makanya kalau kita olah masakan sendiri di rumah, ya kita tetep ngolahnya pakai bahan asli alam juga, buat sop, ya bahannya emang asli alami, bunga kol, wortel, ayam, lada, garam, bawang merah, dan bawang putih. Gak ada penambahan perasa atau pengawet lainnya. Makanya ini emang yang disebut makanan asli yang datang dari bumi kita sendiri.

Real food ini emang minim proses banget, bukan diolah sedemikian rupa sehingga bentuk aslinya gak keliatan lagi, misalnya nugget ayam, itu tetep processed food kan yah, selain ayamnya uda gak real lagi, tapi seperti yang uda saya jelaskan sebelumnya, campuran adonan lainnya uda banyak banget.

Sederhananya kita mikirnya gini, real food itu seperti makanan orang terdahulu dimana belum ada pabrikasi di bumi ini, ya ngolah ditumis di sop gak papa sih, tapi kalau uda banyak banget prosesnya, ini beneran nutrisinya perlu kita pertanyakan lagi eksistensinya gimana. Makanya sekarang penyakit yang diderita oleh orang-orang adalah penyakit karena gaya hidup yang sembarangan, kolesterol, diabetes, dsb. bukan penyakit turunan lagi.

Real food itu masih kaya nutrisi banget, soalnya kan minim proses.

Dan lagi makanan ini belum ditambahkan gula yang berlebihan seperti makanan yang uda dikotak-kotakin dalam packaging. Seratnya masih ada, nutrisinya masih tinggi,intinya diproses sekali atau dua kali aja sih maksimal. Karena kan proses masak itu bisa mengubah nutrisi real food tadi ya.

Real food juga bikin lingkungan kita lebih sehat.

Maksudnya gimana sih? Ya, walaupun selama ini saya kebanyakan emang uda beralih ke organic produce, tapi emang masih tetep nyampah sih, soalnya sayuran organik yang dijual di supermarket emang rata-rata semuanya masih pake plastik. Cuma dengan saya mulai menahan diri untuk enggak jajan, jadi plastic packaging dari makanan snack ini juga uda mulai ke reduce dalam keseharian saya, saya bisa dalam seminggu cuma nyampah plastik bekas packaging sayuran dan buah organik yang saya beli per minggu doang. Walupun belum zero waste 100%, tapi setidaknya saya uda mulai ngurangin penggunaan plastik dalam hidup saya.

real-food

Nah, gimana usaha saya beralih ke pola hidup yang sekarang?

Sebisa mungkin emang saya makannya makanan real tadi, empat hari sekali saya belanja di supermarket untuk beli sayuran organik. Lalu sayuran itu saya prepping, dipotong-potong kecil-kecil, trus saya masukin ziplock bag (iya, ini juga salah satu jenis sampah plastik yang saya konsumsi, soalnya emang saya tinggal di kos, dimana kulkasnya harus dibagi-bagi bareng penghuni kos yang lain, jadi saya emang gak bisa ngehilangin ziplock bag ini, kalau gak gitu, makanan saya di kulkas mudah banget rusak kalau dibiarin gitu aja). Oke lanjut, setelah dimasukin kulkas dikategoriin per sayur nya. Nah, dalam keempat hari itu, kalau saya mau masak tinggal cemplung-cemplung aja ke panci, karena emang sayurannya uda dipotong-potong sebelumnya. Ini bikin proses masak jadi lebih cepet banget, jadi gak ada alesan lagi buat excuse masak karena ribet dan lama (Tapi, ngalahin nafsu jajan emang susah sih. huhu).

Kalau saya lagi pengen snack, saya biasanya motong buah yang emang selalu saya sediain di kos, tiap buahnya habis, saya beli lagi setiap pulang kuliah di pasar, letak pasarnya emang sejalan sih sama arah saya pulang. Dulu saya nyetok banyak banget jenis buah setiap minggu, jadi dulu setiap minggu itu saya belanja gila-gilaan banget, beli buah itu sampai beberapa macem, niatnya biar gak usah bolak-balik ke pasar. Tapi gara-gara space kulkas saya terbatas, banyak makanan itu yang rusak atau busuk yang malah akhirnya kebuang.

Jadi saya beli apa yang saya butuh aja sih, semuatnya di kulkas. Saya belanja di supermarket biasanya hari kamis sama senin, paling saya beli satu atau dua jenis sayuran aja, nah kadang kan ukuran satu jenis sayuran yang saya beli itu besar, karena kan emang uda diplastikin gitu, gak bisa beli sesuai yang kita mau, nah karena itu saya bisa masak sayuran ini bisa 3-4 kali terkadang. Nah dua jenis sayuran inilah yang saya maksimalin banget masaknya jadi beberapa jenis masakan dalam empat hari tersebut.

Sayangnya terkadang ini bikin saya bosen, karena makannya itu-itu terus, kalau uda gini, saya gak maksain banget, kalau lagi pengen banget beli makanan di luar, yaudah saya beli aja. Besoknya balik lagi ke pola makan sebelumnya. Saya mencoba enjoy dengan hidup saya, saya usaha sesuai dengan apa yang saya punya dan apa yang saya mampu, kalau dipaksain malah bikin stress kan ya. Jadi yaudah, ikhtiar sebisanya, ntar kalau uda punya rumah sendiri, insya Allah bisa lebih dikembangin lagi jadi lebih variatif diminimin lagi juga nyampahnya, intinya nikmatin aja sih prosesnya. 🙂

Trus rupanya ini bikin neken biaya makan saya banget sih. Saya makan bener-bener apa yang tubuh saya butuhkan, yang tubuh saya butuhkan itu kan nutrisi ya, nutrisi itu ya didapet kebanyakan dari real food tadi.

Cuma memang harus seimbang ya, tiap makan itu usahain ada porsi untuk sayuran, buah, dan proteinnya. Kadang saya juga gak seseimbang itu sih, kalau setiap kali makan utama saya sekiranya masih kurang sayurnya, pas pengen ngemil saya sertain buah sama selada di piring saya buat snacking. Soalnya ini emang cara tersimpelnya, tinggal potong-potong doang, gak perlu dimasak.

Trus saya kerasa banget kulit saya jadi lebih sehat, kalau dipegang kelihatan lebih lembut dan gak kering, jerawat juga berkurang. Emang apa yang kita makan ngaruh banget ya sama kulit kita sendiri.

Tapi tetep sih, walau bagaimanapun prosesnya agak susah, makanya saya bilang pelan-pelan aja, dibiasain dulu lidahnya sama sayuran dan buah beraneka ragam, ntar insya Allah jadi habits sendiri kok. 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.