berhenti sosial media

I Quit Social Media : Does Sharing Really Means Caring?

Personal

Menanggapi salah satu postingan dari Cinta Ruhama Amelz tentang topik ini. Saya pun ingin memaparkan sedikit pemikiran saya tentang fenomena sosmed sekarang yang bikin sesak napas, khususnya instagram kali ya, karena itu akun sosmed saya yang paling aktif.

Ngerasa gak sih, semenjak ada instagram story kita semua jadi kurang ngefilter apa aja yang ingin kita posting?

Saya kok ngerasa iya banget ya.

Orang-orang sering banget posting hal yang gak penting di ig story mereka, curhat-curhatan remeh, dan hal lainnya.

Kerasa gak sih kalau lagi ngumpul sama temen, pada megang hp semua? mengabadikan momen katanya, buka aplikasi ig story, lalu ngomong depan kamera sambil ngedarin kamera ke muka teman-teman yang lain sambil cerita mereka lagi ngapain.

Saya dulu juga gitu btw.

Trus sadar sendiri, bisa banget baca postingan saya yang ini dulu. Jadi sekarang saya memang upload sesuatu yang sekiranya bisa punya “guna” ke orang yang ngelihat postingan saya, bisa di ig stories atau postingan beranda.

Kadang juga kalau uda upload, bisa tiba-tiba lima menit setelahnya saya hapus lagi postingannya karena seketika itu terkadang sadar kalau postingan saya remeh banget.

Saya pengen cerita sesuatu.

Suatu hari saya sedang ngumpul sama teman-teman saya, tiba-tiba kita ngebahas tentang topik media sosial ini.

“Eh, instagram sekarang kok nipu banget ya, jadi cantik semua orang-orang.” Celetuk salah satu teman saya.

“Iya ya, parah banget, pada ngebet jadi selebgram semua.” Celetuk teman saya yang lain.

Dan hal yang saya herankan, teman saya ini walau telah mendeklarasikan hal tersebut tetap saja stalking-stalking instagram orang.

Apa maksudnya?

Saya setuju banget sih dengan pertanyaan awal ini, bahkan saya nimbrung benget pas topik ini lagi dibahas kemarin.

Saya setuju dengan penuturan mbak cinta ruhama amelz yang ini.

If you think social media is not for you, you have a right to quit it, especially if you’re happier without it.

Uda kalau emang ngerasa sosmed itu bikin kita insecure gak jelas, banyak negatifnya daripada positifnya, mending bener-bener quit dari instagram, buka youtube aja yang memang mungkin lebih banyak konten positifnya.

Kalau saya pribadi gak bisa lepas dari instagram, karena menurut saya instagram itu bisa sangat inspiratif ketika cara perlakuannya bener.

Saya banyak benget follow akun inspiratif, seperti akun islami, sosok inspiratif, kesehatan, fotografi, desain, sampai akun memasak.

Bahkan saya yang bisa benget dapat info baru dan merasa tertohok sendiri dengan inspirasi yang diposting oleh akun-akun yang saya follow tersebut. Saya memang uda lumayan banyak ngeunfollow akun-akun yang menurut saya gak bermanfaat sama sekali, bahkan akun-akun artis dan selebgram saya gak follow banyak, karena menurut saya ini gak baik buat saya. Saya takut tertular virus “penghakiman” kepada orang lain. Gara-gara saya lebih banyak follow akun-akun positif ini, postingan-postingan gak terlalu penting yang diposting teman saya (yang saya gak tega untuk unfol) jadi tertimbun. Jadi tidak terlalu berakibat banyak terhadap saya.

Daripada kita di belakang bilang “nih orang suka banget selfie-selfie deh”, atau “pamer banget sih nih orang”, dan lain sebagainya tapi tetep buka trus stalking akun orang dan berlanjut kepada penghakiman dan pikiran negatif lainnya. Mending log out atau sekalian hapus akun instagram sendiri jika memang kita gak ada konsekuensi apa-apa kalau quit dari sosmed ini, daripada ngumpul penyakit hati sendiri kan.

Kalau saya belum bisa, karena bagi saya instagram banyak sisi positif yang bisa saya ambil asalkan yang difollow emang akun positif. Saya juga terus belajar berusaha untuk netral dengan psotingan orang, kalau emang ada yang saya anggap gak penting, lewatin aja, langsung scroll ke bawah. Itu jauh lebih efektif.

Terapkanlah peraturan sendiri tentang social media ini.

Saya cerita ini dari perspektif “orang yang melihat” sosmed ya, bukan dari sisi “orang yang memakai”, karena uda pasti tau kan ya sebenarnya harus gimana sih kita memposting sesuatu di sosmed, uda banyak juga yang bahas masalah itu.

Makasih banget yang uda baca, semoga gak ada yang ngejudge saya abis baca ini. πŸ™‚

5 thoughts on “I Quit Social Media : Does Sharing Really Means Caring?”

  1. izin share yaa, ini tulisan ngena bget. jd aku tu prnh ngalami hal yg ga enk ketika ngegunain medsos ada seseorang yg memanfaatkan postingan atau pun gmbr aku utk hal yg ngtif contohnya buat bhgin org, jdi ada org yg ngegunain identts aku buat jhtin org. jd medsos aku tu dia jdiin bhn informasi ny. saran aku lbh bjk aja ngepost di ig dan sebaikny gk ush begitu terbuka dlm permainan dunia maya ini.

    1. Halo salam kenal, silahkan di share jika sekiranya bermanfaat. Memang sosmed ini agak rentan ya, tapi kalau kita benar cara perlakuaannya, sebenarnya bisa bermanfaat dan positif banget. Terima kasih sudah mampir. πŸ™‚

  2. Iyaa jadi pengalaman aja untuk kita semua supaya lebih bijak lagi menggunakan sosial media. Aku pribadi sedikit trauma dan takut gunain lagi sosial media tapi kembali lagi ke kita aja. #jika benar penggunaan nya maka sebenarnya bisa bermanfaat dan positif banget

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.