Kuliah di Perantauan

Suka Duka Kuliah di Perantauan

Personal

Ekspektasi saya dulu kalo liat anak muda ngerantau itu berasa keren banget. Makanya dulu dari SMP pengen banget bisa kuliah di luar Aceh, tepatnya di Pulau Jawa. Akhirnya setelah melalui berbagai proses panjang, Alhamdulillah kesampaian juga bisa kuliah di luar Aceh, tepatnya di ITB Bandung.

Kalo boleh jujur, alasan kedua kenapa saya pengen banget kuliah di ITB, selain karena penasaran gimana sistem perkuliahan disini dan bagaimana atmosfer kehidupan kampusnya, saya juga pengen banget ngerasain gimana rasanya hidup jauh dari orang tua.

Saya bisa dibilang tipikal anak manja yang suka ngeluh kalo ada masalah sekecil apapun itu, kadang orang tua jadi sasaran keluh kesal saya, saya bisa aja bangunin orang tua tengah malam sambil merengek gak sadar umur karena alergi saya kambuh, tanpa pikir panjang kalau orang tua mungkin capek setelah beraktivitas seharian dan pengen tidur nyenyak, emang sih kalau untuk anak semua bakal direla-relain, tapi sebenarnya saya hanya perlu minum obat alergi yang selalu saya sediakan di kotak obat dekat kasur dan langsung tidur lagi, karena toh kalau bangunin orang tua juga mereka akan ngelakuin hal yang sama. Tapi ya itu, keras kepala, pengennya kalo sakit diperhatiin, pengen ada yang nanyain gimana keadaannya, atau sekedar bilang “gak papa, tidur lagi, jangan digaruk bentolannya, ntar tambah parah.”

Tapi, dibalik sifat manja itu, saya juga pengen ngubah kebiasaan tersebut. Siapa sih yang gak mau mandiri, kita juga gak bisa berharap orang tua selalu ada di saat kita butuh, apalagi umur saya bisa dibilang gak remaja lagi, kalau sakit flu dikit, malu kalau langsung nangis gak jelas, padahal tinggal istirahat aja di kasur atau minum obat.

Makanya tekad saya untuk kuliah di luar Aceh saat itu semakin menjadi-jadi. Saya pengen banget ngubah karakter jelek saya ini. Gak cuma manja aja, sifat terparah saya yang lain itu gak disiplin dan gak bisa ngurus diri sendiri.

Duh, pas uda nyampe Bandung dulu, rasanya excited banget. Pernah gak sih kalian ngerasain sifat menggebu-gebu ketika pengen banget ngubah karakter buruk kalian? Sampe sediain buku khusus berisi resolusi-resolusi, quotes, dan berbagai motivasi lainnya supaya semangat untuk terus memperbaiki diri. Eh rupanya gak segampang itu, emang ngubah karakter yang udah mendarah daging itu gak gampang, ada aja belok-beloknya, niat uda bagus di awal, tapi pas capek dikit uda ngeluh lagi, yang dulu kalau pulang ke rumah uda disedian makanan di atas meja makan, sekarang harus mikir dulu mau beli atau masak, kalau beli bosan makan itu-itu terus, tapi kalau masak, capek pulang kuliah kok harus masak lagi, mending tidur deh. Dilema-dilema kecil gini yang kadang kalau orang pikir sepele banget, tapi kalau dirasain tiap hari ya kadang bikin nangis juga, homesick tiba-tiba.

Hal lain lagi yang saya pelajarin itu masalah manajemen duit bulanan. Dulu saat SMA saya pernah minta ke orang tua saya supaya dikasih jajan bulanan aja, jangan per hari, biar bisa belajar ngatur duit. Tapi orang tua gak mau, mungkin gak percayaan sama saya karena tau kalau saya boros banget orangnya, belum pertengahan bulan ntar udah minta lagi. Pas ngerantau disini, saya jadi belajar ngatur duit lebih bijak, emang gak mudah, ada aja godaannya, hidup di kota besar itu terkadang banyak pengeluaran tambahan, seperti entertainment, nonton di bioskop, jalan-jalan, beli ini-itu, kadang uang baru di kirim, pas pertengahan bulan uda habis. Tapi itu pas awal-awal aja sih, sekarang saya sudah bisa lebih menahan diri dan pikir panjang kalau beli sesuatu, saya juga belajar budgeting keuangan pribadi, bisa baca di postingan ini.

kuat di perantaun
Photo by Heather Schwartz on Unsplash

Tapi poin pentingnya itu adalah ketika saya jauh dari orang tua, saya lebih bisa ngerasain jerih payah mereka supaya saya bisa terus lanjut kuliah disini. Orang tua saya bukan dari kalangan ekonomi atas, kami dari keluarga menengah. Kalau pengen sesuatu gak langsung bisa dipenuhi, kadang harus nunggu beberapa lama, bahkan sampe lupa kalau saya pernah minta itu ke orang tua. Syukurnya dulu orang tua positif banget ketika saya bilang saya lulus di ITB, mereka malah excited banget, mengusahakan segala cara supaya saya bisa survive disini.

Sedihnya lagi, adik saya juga harus menahan diri untuk membeli sesuatu yang dia inginkan karena pengeluaran untuk saya sudah sangat besar, jadi dia sering banget harus tahan-tahan diri kalau mau minta beliin sesuatu, sedih banget rasanya, yang dulunya kalo dekat berantem, sekarang kalau pulang ke rumah pas libur semester selalu saya usahakan bawa pulang sesuatu yang dia suka. Secara gak langsung, saya ngerasa jadi sumber pengeluaran terbesar orang tua saat ini.

Hal lainnya lagi, sering banget orang tua itu nutupin masalah keluarga supaya saya gak kepikiran disini, pas ayah saya jatuh dari motor juga saya gak tau, taunya pas pulang ke rumah akhir tahun lalu, rupanya diceritain adik saya kalau ayah jatuh dari motor, katanya waktu itu sembuhnya lama, karena ayah saya menderita diabetes, yang gini-gini yang bikin sedih. Siapa sih yang gak sedih kalau gak tau orang tua sakit?

Yang saya sadari banget selama ini, setiap mereka yang merantau, mereka gak pernah berharap bakal dengar kabar buruk apapun dari kampung halaman terutama keluarga mereka, bisa dibayangkan sendiri saat ada sesuatu yang terjadi, kita gak bisa langsung liat dengan mata kepala sendiri, atau na’as nya gak sempat menyaksikan hal yang tidak diinginkan tersebut, balik ke kampung halaman gak bisa makan waktu beberapa menit, apalagi saya merantau jauh dari Aceh ke Bandung, belum tentu saat itu ada jadwal penerbangan pesawat.

Emang sedikit demi sedikit saya belajaaaar banyaaaaak banget hal-hal baru, saya dipaksa memiliki mental dewasa dengan tuntutan lingkungan saya, saya harus belajar mengambil keputusan secara spontan tanpa campur tangan orang lain dan terlebih lagi saya belajar memahami berbagai karakter orang dan bisa survive dalam perbedaan.

Lingkungan Aceh dan Bandung itu berbeda jauh. Saya jarang punya teman non-muslim, tapi sekarang hampir setengah teman-teman di kampus saya itu non-muslim. Saya belajar beradaptasi dengan gaya hidup yang berbeda, saya berusaha untuk tetap mempertahankan prinsip yang saya anggap benar sejak dulu, tidak terpengaruh oleh lingkungan saya yang baru.

Gak mudah berteman dengan orang baru dengan latar belakang yang berbeda jauh. Kadang saya gak bisa mempertahankan prinsip saya dan akhirnya terbawa arus, lalu saya tersadar lagi kalau saya tidak boleh seperti itu. Saya jauh-jauh ke Bandung bukan untuk menjadi lebih buruk lagi. Seharusnya apa yang sudah benar pada diri saya bisa saya pertahankan dan yang buruk bisa saya ubah secara perlahan.

Ini tantangan terbesar saya, apalagi saya tipikal orang yang mudah terpengaruh dengan lingkungan. Makanya saya pilih-pilih banget teman bergaul disini. Saya orangnya suka mikir hal kecil sampe dalam banget, gara-gara itu saya sering banget kebawa arus lingkungan sekitar. Kalau lingkungannya bagus, saya bisa mikir positif, tapi kalau saya berteman dengan mereka yang cuma mau sesuatu hanya dengan membalikkan telapak tangan mereka, bisa dipastikan saya jadi orang yang mageran, malas, dan gak mau berkembang.

Kadang kita harus keluar dari zona nyaman supaya kita bisa naik satu level lebih baik, salah-salah bahkan bisa malah turun level. Tapi komitmen itu hal paling penting untuk merubah sesuatu, perlahan-perlahan manajemen diri saya menjadi jauh lebih baik. Saya bisa lebih mengatur waktu, keuangan, fokus ke mengembangkan diri, dan melihat sesuatu dari banyak sisi. Kuliah di rantauan itu saya rasa banyak positifnya. Banyak pembelajaran baru yang tidak bisa saya sebutkan satu-satu. Keberanian saya untuk memulai berbisnis dan membuat blog ini juga salah satu bukti nyata ketika sumber kepercayaan diri saya semakin meningkat, karena terus di asah secara tidak langsung ketika saya harus bisa merasa percaya diri dan berprinsip dengan nilai yang saya pegang di tengah berbagai perbedaan di sekitar saya.

Semoga cerita kali ini bisa menginspirasi pembaca sekalian, jangan takut hidup di lingkungan berbeda, karena disanalah sebetulnya peluang kita tumbuh semakin besar. Selamat Berjuang! 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *